8 Alasan Bisnis Kecil Anda Tidak Berkembang

Kehidupan startup tampak glamor bagi yang belum tahu, tetapi mereka yang menjalaninya tahu bahwa itu ada risikonya.

Faktanya adalah bahwa 30% bisnis baru gagal dalam dua tahun pertama beroperasi dan 50% tutup dalam lima tahun pertama.

Dan ada beberapa alasan khusus mengapa bisnis kecil begitu sering gagal; misalnya, banyak pengusaha yang mengabaikan atau mengabaikan aspek-aspek tertentu dalam menjalankan bisnis seperti menggunakan strategi yang ketinggalan zaman atau kegagalan melakukan riset pasar yang mendalam.

Jika Anda ingin menghindari kegagalan bisnis, lihat daftar kesalahan berikut yang sering dilakukan perusahaan dan pahami cara meningkatkan peluang Anda untuk sukses.

1. Menggunakan Strategi Kedaluwarsa Untuk Memberdayakan Bisnis Anda

Strategi pertumbuhan online seperti pemasaran email, Sosial Media, PPC, SEO, dll. Tidak seperti dulu lagi lima tahun lalu.

Misalnya, banyak bisnis bersalah karena mengirim email non-target dan impersonal, menggunakan kata kunci tanpa konteks atau pertimbangan, membeli ulasan online palsu, dll. Dalam upaya mendorong pertumbuhan digital.

Sedikit yang mereka ketahui bahwa sebagian besar teknik pemasaran yang ketinggalan zaman ini telah menjadi bumerang secara spektakuler di lanskap digital modern.

Ada kebutuhan bagi bisnis modern untuk memikirkan kembali pendekatan mereka dan mengeksplorasi landasan baru untuk solusi pemasaran digital yang menjanjikan pertumbuhan yang cepat. Tren terbaru mengarah ke pencarian suara, pemasaran realitas virtual, kecerdasan buatan, dan kecerdasan mesin, untuk beberapa nama.

2. Terlalu Fokus Pada Persaingan

Tidak ada yang bisa meniru strategi, taktik, dan gambar merek lain, dan berharap hasilnya berhasil. Faktanya, penelitian membuktikan bahwa konsumen percaya itu tidak dapat diterima dan tidak adil ketika sebuah merek mencoba meniru merek lain.

Daripada mengkhawatirkan apa yang dilakukan pesaing Anda, buat rencana khusus untuk mencapai tujuan Anda untuk permulaan – dengan kata lain, penting untuk mengukir jalan Anda menuju kesuksesan dengan cara yang orisinal dan menginspirasi.

3. Mengabaikan Agenda Pembangunan Lalu Lintas

Anda akan menemukan sejumlah artikel yang terlalu dramatis tentang ‘kematian SEO’ – tetapi faktanya adalah bahwa itu sangat hidup dan baik, dan masih merupakan cara terbaik untuk mengarahkan lalu lintas berkualitas ke situs Anda.

Bisnis tidak dapat berkembang akhir-akhir ini jika tidak memberikan perhatian yang tepat untuk membangun lalu lintas, baik itu menggunakan Sosial Media, SEM, SEO, atau Strategi Desain Web.

Pastikan pemasar Anda memprioritaskan kualitas daripada kuantitas, bekerja pada SEO teknis pada halaman dan terlibat dalam pemantauan lalu lintas situs untuk memastikan pertumbuhan bisnis yang kuat.

4. Terjebak Dalam Hype Sosial

Ini berlaku pada tingkat pribadi maupun profesional – beberapa dari kita menghabiskan terlalu banyak waktu di media sosial.

Statistik terbaru mengkonfirmasi bahwa ada 3.2 miliar pengguna media sosial global yang secara kasar berarti 42% dari populasi.

Meskipun tidak dapat disangkal pentingnya media sosial untuk bisnis, penting untuk tidak terlalu berinvestasi di platform sosial – terutama jika Anda tidak memiliki strategi yang tepat.

5. Kegagalan Menelusuri Nomor-Nomor Yang Penting

Pada akhirnya, kesuksesan dalam bisnis bergantung pada angka-angka.

Anda pernah mengalami penurunan penjualan, pemasaran, sumber daya manusia, dan layanan pelanggan, tetapi bagaimana Anda mengukur kesuksesan Anda? Berapa biaya per lead Anda? Biaya akuisisi pelanggan? Tingkat konversi?

Masalahnya ada dalam detail dan jawaban atas pertanyaan di atas dapat memastikan kesuksesan Anda dalam jangka panjang.

Berikut tips tambahan: tampilan halaman dan jumlah pengikut hanyalah dua dari banyak metrik cantik yang tidak boleh Anda terobsesi.

6. Memiliki Modal Yang Tidak Cukup

Memiliki dana operasional yang tidak mencukupi dapat menenggelamkan bisnis lebih cepat dari yang dapat Anda bayangkan.

Sayangnya, pemilik bisnis baru tidak menyadari berapa banyak uang tunai yang mereka perlukan hanya untuk memulai bisnis – atau untuk mendapatkannya melalui kuartal pertama. Akibatnya, mereka terpaksa tutup bahkan sebelum mereka memiliki kesempatan bagus untuk sukses.

Jadi, pastikan Anda memiliki cukup dana untuk menutupi semua biaya hingga bagian penjualan dapat mulai membayar tagihan di tempat kerja.

7. Gagal Belajar Tentang Pelanggan Anda

Seringkali, pengusaha dan manajer begitu asyik dengan tugas sehari-hari dalam menjalankan bisnis sehingga mereka gagal menangani orang-orang yang menjaga perusahaan tetap bertahan – pelanggan Anda.

Bagaimanapun, penelitian menunjukkan bahwa 86% konsumen siap membayar lebih untuk pengalaman pelanggan yang luar biasa.

Jadi bicaralah dengan mereka, hubungi mereka di telepon dan gunakan chatbots saat mereka mengunjungi situs web Anda. Gunakan bahasa yang sederhana untuk bertanya tentang mereka dan bantu mereka memahami bagaimana produk atau layanan Anda dapat membantu mereka.

8. Kegagalan Tampil Profesional

Permudah pelanggan Anda untuk terhubung dengan Anda saat pertama kali mereka mendengar atau melihat merek Anda – dan ini termasuk menyediakan layanan berkualitas premium.

Jika bisnis Anda mengandalkan telepon untuk semua panggilan masuk, dapatkan saluran khusus sehingga kehidupan pribadi Anda tidak terpengaruh pada pencarian Anda untuk berwirausaha yang sukses.

Aplikasi seluler seperti Ninja Number dapat membantu Anda menghubungkan hingga 5 ponsel ke satu nomor, jadi Anda selalu dapat yakin bahwa setiap kali berdering, seseorang akan selalu mengangkatnya.

Ingat, citra Anda sangat berarti; tidak peduli apa janji yang Anda buat atau jaminan yang Anda tawarkan, jika Anda tidak terdengar dan merasa tidak profesional di mata klien, mereka tidak akan memberikan uangnya kepada Anda.

Pastikan bisnis Anda menghindari kesalahan yang dijelaskan di atas dan hubungi Ninja Number untuk mendapatkan nomor telepon bisnis untuk menyempurnakan citra Anda sekarang.

© 2021 4Collectors . Powered by WordPress. Theme by Viva Themes.