8 Tips Menamai Bisnis Startup Anda

8 Tips Menamai Bisnis Startup Anda

Memberi nama startup Anda bisa memakan waktu dan menantang. Berikut adalah delapan tips untuk membantu menamai bisnis kecil atau startup Anda.

1. Pertimbangkan Identitas Merek Anda

Nama bisnis Anda merupakan komponen integral dari identitas perusahaan Anda. Ini akan muncul di situs web Anda, produk, kop surat, kartu nama, materi promosi, dan di banyak tempat lain untuk menunjuk layanan Anda. Jika perusahaan Anda berorientasi pada layanan, pertimbangkan kemudahan klien potensial untuk mengenali layanan yang Anda tawarkan berdasarkan namanya.

Jika Anda berada di kota kecil, nama Anda harus memiliki nuansa kampung halaman yang nyaman. Jika Anda telah mengarahkan pandangan Anda pada pasar yang lebih besar, di sisi lain, nama Anda harus menyampaikan citra yang lebih kosmopolitan dan korporat.

2. Gunakan Generator Nama

Bahkan seorang ahli branding dapat menemukan membuat nama yang sempurna untuk perusahaan atau bisnis tugas yang menakutkan. Pembuat nama bisnis dapat merampingkan proses ini dengan menciptakan ide-ide unik. Generator menggunakan kata kunci untuk secara otomatis menerapkan filter dan sektor yang paling relevan dan membantu orang menemukan nama yang relevan. Mereka dapat menyesuaikan nada dan panjang setiap saran nama untuk menghasilkan nama yang sempurna. Generator memiliki keuntungan tambahan untuk memeriksa ketersediaan secara instan.

3. Brainstorming

Sebagai pengganti generator nama, Anda dapat meluangkan waktu untuk bertukar pikiran. Sebelum Anda melakukannya, tentukan apa yang Anda inginkan agar nama startup Anda dikomunikasikan. Pikirkan tentang konsep yang terkait dengan industri Anda atau layanan atau produk Anda, konsep yang menggambarkan persaingan, dan konsep yang terkait dengan perbedaan utama antara penawaran Anda dan penawaran bisnis serupa.

Pikirkan tentang kata-kata yang menggambarkan keuntungan dari penawaran Anda. Anda dapat mencari terjemahan kata-kata ini dalam bahasa asing dan menggunakannya selama tidak terdengar terlalu rumit. Nama-nama perusahaan yang paling sukses adalah pendek: Virgin, Tesla, Apple, Meta, Google. Meskipun menggoda, jangan gunakan “ph” sebagai ganti “f” atau “q” alih-alih “c.” Hal ini membuat lebih sulit untuk mengeja nama.

Jika nama bisnis Anda terdiri dari tiga kata, pertimbangkan akronimnya. Bahkan jika Anda tidak akan menggunakannya, klien Anda mungkin.

4. Keputusan akhir harus ada di tangan Anda

Banyak pengusaha pemula melibatkan anggota keluarga, teman, klien, dan staf dalam proses mencari nama untuk startup mereka. Anda mungkin beruntung dengan ini, tetapi risikonya pasti ada. Anda bisa berakhir mencoba untuk mencapai konsensus, yang mengarah ke nama sepele. Jika Anda tidak menerima saran seseorang, mereka mungkin akan marah.

Siapa pun yang terlibat dalam hal ini harus memiliki pemahaman mendalam tentang bisnis Anda. Setelah Anda membuat beberapa pilihan, mintalah umpan balik dari beberapa pelanggan atau teman.

5. Jangan pilih nama yang harafiah atau sempit

Anda mungkin menjual aksesori telepon, tetapi jangan menyebut bisnis Anda seperti itu. Anda mungkin ingin memperluas jangkauan Anda di luar produk tersebut di masa mendatang. Ini berlaku untuk semua orang yang menawarkan produk khusus. Jika Anda menjual jam antik, jangan sebut bisnis Anda Jam Antik Jim. Anda mungkin memasukkan furnitur atau lampu antik nanti.

6. Tidak Terlalu Sederhana

Nama yang terlalu sederhana sama buruknya dengan nama yang sangat spesifik. Nama biasa membuat sulit untuk membedakan startup Anda dari pesaing Anda. General Electric adalah pengecualian. Itu lolos dengan nama biasa karena itu adalah salah satu bisnis pertama di industri ini.

7. Hindari Referensi yang Tidak Jelas

Memang, ada pengecualian untuk ini juga: Google. Meskipun nama yang tidak jelas dapat diingat, tetapi juga sulit untuk diucapkan atau dieja. Jika bisnis Anda online, nama yang tidak jelas akan menyulitkan Anda menjangkau audiens massal, yang akan menjadi tujuan Anda. Nama yang dibuat-buat atau tidak jelas dapat berhasil, tetapi bukan tanpa upaya besar dan anggaran pemasaran yang besar.

8. Risiko Lokasi Geografis dalam Nama

Tampaknya wajar untuk menggunakan wilayah, kabupaten, atau kota Anda atas nama bisnis Anda. Jika ya, pertimbangkan apakah Anda akan selalu bekerja di kabupaten atau kota itu. Jika Anda memutuskan untuk memperluas, nama itu mungkin menghalangi Anda.